HEADLINE

Munaslub Golkar Ricuh

Penyebab Kericuhan Dualisme kepemimpinan Kosgoro dan Soksi

BMRPost,BALI-Sengketa dualisme kepemimpinan di dua organisasi pendiri Partai Golkar, yakni Soksi dan Kosgoro 1957, berlanjut di Munaslub Partai Golkar, Minggu (15/5/2016) malam di Nusa Dua, Bali.

Sengketa itu berujung pada kericuhan peserta saat sidang pleno yang mengagendakan pembahasan verifikasi peserta dari unsur ormas dan organisasi pendiri.

Seperti diketahui, Soksi dipimpin  dua ketua umum yaitu Ade Komarudin dan Rusli Zainal. Belakangan, jabatan Rusli digantikan oleh Ali Wongso setelah dirinya tersangkut kasus hukum.

Sedangkan Kosgoro, yang awalnya sengketa terjadi lantaran ada dua ketua umum, yaitu Agung Laksono dan Aziz Syamsudin, justru melebar.

Pada saat Munaslub, Ridwan Hisjam justru juga menyampaikan bukti bahwa dirinya merupakan Ketua Umum Kosgoro dan  diakui negara melalui SK Menkumham per 3 Mei 2016.

Wakil Ketua Umum Partai Golkar, Nurdin Halid, yang memimpin jalannya sidang sempat menawarkan agar kedua organisasi itu tetap diberi hak suara.

Namun, seluruh ketua umum harus bermusyawarah untuk satu suara.

Rupanya, tawaran itu menimbulkan perdebatan dan saling adu mulut antar kader Kosgoro dan Soksi yang mendukung masing-masing ketua umum.

Hingga akhirnya sidang sempat diskors dua kali, masing-masing selama lima menit dan sepuluh menit, sebelum diambil keputusan.

“Saya tawarkan untuk kepentingan bersama, untuk kebesaran Partai Golkar, kami menawarkan solusi. Dua-duanya menjadi peserta dan hak suaranya satu. Kalau tidak menerima keptusan itu, kami putuskan tidak dua-duanya menjadi peserta,” kata Nurdin seraya mengetuk palu tanda persetujuan.

Namun, bukannya keributan usai, justru muncul keributan baru.

Secara tiba-tiba anggota Kosgoro di bawah pimpinan Aziz, adu mulut dengan salah seorang peserta Munaslub lain. Hal itu membuat situasi di dalam ruang sidang menjadi kacau.

Aksi saling dorong pun tak bisa terelakkan. Beberapa peserta Munaslub sempat berupaya untuk menenangkan dengan bernyanyi Mars Golkar, namun upaya itu sia-sia.

Akhirnya, Nurdin meminta kepada pihak kemananan yang mayoritas merupakan anggota Angkatan Muda Partai Golkar, untuk mengamankan pihak yang bersitegang.

“Tolong pihak keamanan itu diamankan,” kata Nurdin.

Singkat cerita, mereka yang ribut akhirnya dibawa keluar. Nurdin pun mengingatkan agar seluruh peserta dapat menjaga ketertiban dan sikap masing-masing. (Kompas)

Komentar Facebook

komentar

Berita Lainnya

Rusdi Gumalangit Sebut Cherish Harriette Layak Wakili Generasi Muda di Pusat

BMRPost,BOLTIM – Minggu, (14/10) Wakil Bupati Bolaang Mongondow Timur (Boltim), Rusdi Gumalangit manghadiri penutupan Grass …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *